Takbir dan Negara@212Movie




A. Irmanputra Sidin

#ThePowerOfLove  #FilmIndonesia #UUD1945 #konstitusi
Film ini lezat untuk ditonton, ramuan drama dibalik momen historis #212 telah memberikan pesan bahwa kehidupan itu butuh “petunjuk”. Koreksi terhadap sebuah kesalahan bukanlah dengan mengandalkan kekerasan namun yang utama adalah petunjuk. Nilai Islam yang menjadi oksigen dari deru deru nafas film ini bahwa Islam adalah rahmatan lil alamin, membawa rahmat dan kesejahteraan bagi seluruh alam semesta, peace and love  sesungguhnya akan kita temukan sebagai nilai yang sudah terlembagakan dalam konstitusi kita. Alinea ke-4 Pembukaaan UUD 1945 menyebut makna tersebut, bahwa   "… untuk membentuk suatu pemerintah negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan… untuk memajukan kesejahteraan umum, … perdamaian abadi dan keadilan social.
@212movie menyajikan pekik takbir yang membuat aliran  darah seolah berdesir.   Pekik takbir sesungguhnya  sudah menjadi deru nafas pekik merdeka hingga terlembagakan dalam sistem ketatanegaraan kita pada alinea ke-3 Pembukaaan UUD 1945 yaitu "Atas berkat rahmat Allah Yang Maha Kuasa…”. Bahkan kekuasaan apapun yang terpilih (Presiden, Gubernur , Bupati/Walikota) oleh 100% seluruh rakyat secara sempurna dalam suatu proses pemilu, ketika yang bersangkutan Islam, maka kekuasaannya tidak bisa didudukinya ketika tidak bersumpah dengan menyebut asma Allah. Pasal 9 (1) UUD 1945 “ Sebelum memangku jabatannya, Presiden dan Wakil Presiden bersumpah menurut agama, atau berjanji dengan sungguhsungguh di hadapan MPR  atau DPR  sebagai berikut : Sumpah Presiden (Wakil Presiden) : Demi Allah, saya bersumpah akan memenuhi kewajiban Presiden Republik Indonesia (Wakil Presiden Republik Indonesia) dengan sebaikbaiknya dan seadiladilnya…”
Artinya bahwa pesan-pesan religi dalam film ini adalah pesan-pesan konstitusional. Islam, Agama dan Negara (konstitusi dan kebhinnekaaan) tidak perlu untuk terus diperhadapkan secara diametral, film @212movie telah berhasil menyampaikan pesan bahwa  agama tidak hanya hadir untuk mayoritas namun juga minoritas. Bagaimanapun #UUD1945 tidak hanya melindungi minoritas juga mayoritas atau sebaliknya, tidak hanya melindungi mayoritas namun juga minoritas. Inilah pesan konstitusional dibalik film ini, ketika “petunjuk” dalam setiap deru-deru kehidupan menjadi keniscayaan untuk mencari setitik cahaya dari sebuah kegelapan. Kita semua, baik sebagai warga Negara, bahkan sebagai pelaku kekuasaan setiap detik, bahkan setiap tarikan nafas kita membutuhkan “petunjuk petunjuk” itu. Allahu Akbar !!!
Ahli Hukum Tata Negara, Advokat (Founder Law Firm Sidin Constitution, A. Irmanputra Sidin  & Associates) IG @irmanputra_sidin

Dapatkan info terkini:

0 Response to "Takbir dan Negara@212Movie "

Posting Komentar

Komentar mengandung spam, p*rn*grafi, asusila, provokasi dan link aktif akan dihapus